Contact

Monday, March 14, 2011

Aku juga manusia biasa

kadang-kadang kita rasa semuanya sempurna
ada gelak ketawa
tangis dan hiba
tapi semua tu tak pernah terfikir oleh kita 
kepentingannya dimasa hadapan apatah lagi


kadang-kadang kita hanya sedar bila semuanya hilang dihadapan mata
mungkin sahabat atau ahli keluarga
manusia..
memang sifatnya mudah lupa
tidak terkecuali aku


aku hanyalah seorang manusia biasa yang diberi peluang untuk melihat kekuasaan yang Maha Esa
lebih tepat aku juga seorang hamba..
hamba kepada yang satu ..
yang menjadi sembahanku berhari-hari
tanpa perlu keraguan , aku teruskan jua


kekadang juga dapatku rasakan turun naiknya iman..
iman yang tidak bisa dilihat namun kenikmatan memilikinya tetap menjadi dambaan


kekadang sempat jua aku mengadu agar diberikan kekuatan
ya kekuatan
aku tetap seorang yang lemah disisinya


hari demi hari kelemahanku semakin jelas seperti sebuah cermin usang
cermin yang jika digilap menyebabkan wajahku lebih jelas kelihatan

aku cuba untuk merendahkan diriku serendah yang boleh bila mana kurasakan aku semakin tinggi menggapai
aku tidak mahu hanya menggapai dan menjalar seperti tumbuhan menumpag
aku tidak mahu diriku jatuh dari tempat yang terlalu tinggi yang mungkin juga boleh membunuhku


penyesalan..
kekesalan..
keresahan..
kebingungan..
muhasabah..
telah lama menjadi sahabatku..
sahabat yang tidak pernah memungkiri janjinya untuk bersamaku selamanya..


Namun diri yang hanya sekerdil semut ini tahu apa yang terpenting dalam hidupnya..
ya ..keredaan
ya , keredaan dari yang Maha Esa..
Ya Tuhan, pintaku hanya satu berikanlah daku kesabaran ..
Jika ini jalan penunjukmu untuk aku lebih dekat disisimu..
maka aku reda... Amin..


wassalam.